Tips Menjadi Blogger Super Tanpa Baper


Jadi blogger itu kerennya kemana-mana. 
Dengan tulisan dan gambar, kita bisa menjelajah keliling dunia!



Ini beneran, loh.
Lita, teman saya semasa kuliah, selama ini terbiasa full mengurus keluarga. Itu adalah keputusan yang dia ambil setelah bertahun-tahun bekerja di sebuah perusahaan swasta. Sampai suatu saat ketika anak-anaknya sudah beranjak besar dan tak terlalu banyak membutuhkan bantuan fisik, dia banyak mengisi waktu dengan membaca buku. Ada beberapa bacaan yang isinya tak sesuai dengan isi hati ada juga yang sangat disepakati. Lalu dia menuangkannya ke dalam bentuk tulisan. Teratur. Rinci. Detail. Seperti membuat laporan ketika masa kerja dulu. Atas saran suaminya, dia mengirimkan ke media dan... taraaa...dimuat! Lita girang sekali. Semenjak itu dia jadi keranjingan membeli buku, mereview, mengirimkan ke media. “Seenggaknya, otak gue ada isinya, lah,” ujarnya terkekeh saat saya tanya gimana perasaannya.”Sekarang gue aktif ngisi blog, Fi. Ngeblog bikin otak gue tajem dan banyak temen. Satu lagi, gue gajian walau enggak  kerja kantoran! Seru, tau!” lanjutnya berapi-api. Saya hanya manggut-manggut sambil was-was melirik blog sederhana yang belum saya maksimalin. Dengernya itu loh, mupeng akut eikeeh! Hehehe..

Akhirnya saya minta seorang adek mempercantik blog sehingga berubah menjadi www.fitrirestiana.web.id. Langsung digarap? Hmm, Belum! Soalnya di saat yang bersamaan, ada beberapa naskah buku  yang diacc penerbit dan harus diselesaikan sesegera mungkin. Jadilah blog itu berjalan sendiri dan apa adanya, hiks.. jadi inget si Slank... hihihi.

Naah, di suatu hari nan cerah, beberapa teman (Mbak Naqiyyah Syam, Mbak Izzah Annisa dan Mbak Heni Puspita) mengajak membentuk #TapisBlogger, sebuah komunitas blogger di Lampung. Whuuih, pas bangeet ama kebutuhan. Saya pan gaptek, jadi kudu banyak belajar sama yang pinter-pinter, hehehe. Jadilah kami berkumpul dalam satu komunitas dengan orang-orang super keren di dalamnya. Ada penulis, pegawai swasta, sastrawan, mahasiswa, dosen, fotografer, ibu rumah tangga, guru, konsultan, wartawan, blogger sejati dan lain-lain. Pokoke tumplek plek! http://www.fitrirestiana.web.id/2016/09/kopdar-jne-blogger-kolaborasi-yang.html

Kopdar dengan JNE, Hotel Horison, Lampung

Banyak yang kami obrolin. Mulai dari DA, Alexa, blogwalking sampai gimana caranya ada agenda kopdar dengan membahas tema sesuai kebutuhan. Whuuih, jujur, itu bikin kami, terutama saya, semangat level 99. Gimana enggak, orang-orang yang sebelumnya tak saling kenal, mau-maunya dengan ikhlas berbagi ilmu! MasyaAllah! TapisBlogger memang luaaar biasyaah...!

Kami bergelayut dalam obrolan panjang, tapi tak melelahkan..

EEmpat emak Bertemu dengan fotografer dan wartawan keren, Bang Yopie dan Mas Teguh, Tribun.  :)

“Eh, ada job review, nih. Ada yang mau ikutan nggak?”
“Postingan Mbak Heni keren, loh. Bagi-bagi tips, dong!”
“Bang Yopie, itu fotonya ciamik banget! Bolehlah kapan-kapan kita jadi modelnya!”
“Setelah ini kita kopdar dengan tema mempercantik blog dan riset kata kunci, ya, Mas Rangga!”

Banyak, banyaaak sekali mau kami. WA berbunyi nyaris tak henti (kayak iklan apaa gituh, hehehe). “Ayolah  kita bersinergi, dan jangan jadi blogger baper, ya.” Tulis seorang ‘blogger senior’ J. Saya sempet bingung, apa maksudnya blogger baper, yak? Kepo banget, Mau nanya, kok malu. Ketauan enggak gaulnya, hihihi.  Setelah  gugling dan ngobol panjang lebar kali tinggi, saya berkesimpulan bahwa BLOGGER BAPER adalah :

1. Mereka yang terlalu terhanyut dalam postingan orang lain.
Misal si A WA gini : “Eh, gue baru aja dapet job review, nih. Produk terkenal, loh. Alhamdulillah.”
B   : “Syukur, deh. Selamat, ya.” (Bales WA sambil nangis di bawah pohon asem, kok gue enggak dapet-dapet job, ya. Padahal kan gue dah mati-matian.. bla..bla.. bla..lanjut nangis. Intinya, ketika teman bahagia, dia merasa menderita, Ih, kasian.. kasian.. Hehehe..
2.    
      2. Mereka yang berburuk sangka /suudzon. Ketika Mbak L ngomongin kisah percintaannya yang amat tragis mengharu biru, Nona S berujar gini, “Tulisan dia kok gue banget, ya. Apa jangan-jangan dia nyindir gue? Awas, suatu saat gue akan posting balik, deh!” Intinya, apa-apa ada yang mirip dengan yang dialami, dia berpikir pasti itu nyindir dirinya. Duuh, menderita banget hidupnya, ya.  Hihihi...
3.     
           3. Mereka yang lebay nanggapin postingan sendiri. Kalau ini sih bisa bagus, bisa juga enggak. Bagusnya, berarti doi mampu menghayati sepenuh hati. Bukankah apa yang ditulis pakai hati akan sampai ke hati juga? Eeaaa... Enggak bagusnya adalah dia posting tuh kejadian berulang-ulang. “Gini loh tulisan yang ditulis dengan penuh perasaan!” Weew, apakah doi tak merasa bahwa pembaca jadi ikutan baper, atau malah kesel? Hadeeewhhh...
4.       
       4. Mereka yang ‘berkicau’ di luar tentang si A, B dan C (via twitter, ig dsb) Mancabik perasaan pembaca dan cenderung menghasut. Duuh, jangan sampe ketemu, deh. Kalau begini mah, yang ada juga kasian campur marah, gemes n jengkel. Kudu banyak istighfar.
           5. Mereka yang mengontak panitia penyelenggara suatu even secara intens tanpa ampun. Minta banget supaya dilibatkan. Malah ampe nyogok-nyogok pake genter, eh.... pake bujukan maut maksudnya, xixixixi..

Naah, untuk jadi seorang BLOGGER SUPER, coba deh tips berikut :
1.      1. Pupuk semangat belajar dengan bismillah.
2.       2. Tetaplah rendah hati dan menganggap diri seperti gelas kosong yang harus diisi terus menerus dengan ilmu
3.      3. Berbahagialah jika teman bahagia dengan cara santunnya. Itu akan membuat kita lebih iklhas dan legowo
4.      4. Buktikan dengan kinerja. Komitmen dan kerja yang baik insyaAllah akan mengalirkan energi positif buat diri sendiri maupun lingkungan sekitar.
5.     5. Yang pasti mah, luruskan NIAT, tumbuhkan SEMANGAT dan jauhkan dari sikap HASAD. Itu...

So, mau jadi blogger super? Ya jangan baper, dong! :)
6.       
S   Sumber : obrolan seru dengan teman-teman di #TapisBlogger via WA.

24 komentar:

  1. Kalo aku itu #BloggerLaper #Sikap hahaha. Salam kenal mbak :) omnduut dot com

    ReplyDelete
  2. Hihihi... itumah saya juga termasuk, Mas Haryadi. Apalagi liat nasi Padang.. eh.. ��

    ReplyDelete
  3. wah langsung jadi aja hasil chat di wa

    ReplyDelete
  4. Hihihi... iya Kak Yan... mumpung maaih nempel di memori.. 😊

    ReplyDelete
  5. Mana Job Review mana, mau dong hehehe. Sukses terus mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... yang sekarang masih kurang ya, Mas Jumanto... 😀 ayolah kita mencari... 😀

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  6. Wiiih, mantap bener Mbak Fifi. Dah jadi aja hasil ngobrolnya. Btw aku juga blogger laper :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk.. mumpung masih anget di memori, Mbak Izzah.. 😊

      Delete
  7. Tetap rendah hati :) ini saya suka :) di atas langit masih ada langit... karena...Jawabnya ada diujung langit
    Kita kesana dengan seorang anak...Anak yang tangkas dan juga pemberani...Bertarunglah Dragon Ball...Dengan segala kemampuan yang ada...Bila kembali dari langit...Semoga hidup kan jadi lebih baiiiiiiik (sambil nyanyi)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. mencari dragon ball nya butuh perjuangan. nggak ketemu2... makasih sudah berkunjung, Kak umar Ismail 😊

      Delete
    2. Jiah ...ga salah dipanggil kak...panggil ses atau jeng aja... malu saya di panggil kak...hhihihi

      Delete
    3. Haaah? Jeng Umar, gitu? Tak cucok laah...hihihi.. 😁😁

      Delete
    4. Duh... lagunya.. kok jadi kangen liat Dragon Ball saya :D

      Delete
    5. Hahaha.. kangen ama Klirin, ya, Mbak.. :)

      Delete
  8. Salam kenal Mbak Fitri, saya bukan bloger baper, apalagi bloger laper :p Saya bloger new comer yang lagi belajar gimana caranya ngeblog yang bener. *eh berima xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAlam kenal, Mbak Cahya Naurizza..
      Aiih.. cantik kali lah rimanya. Pasti blognya juga. jadi mau bw, niih.. :)

      Saya yang nyukamer, Mbak xixixi :)

      Delete
  9. LOL. Blogger Baper mah kelaut aje! #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. ikutan dong kalau ke laut, maah. Apalagi kalau bawa bekallemper, xixixi. See u di 25 yaaaa.. :)

      Delete
  10. Blogger baper jadinya berjalan sendiri dan apa adanya... di malam yang dingin dan gelap sepi.. benakku melayang pada..... #nge-Slank :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih.. Mbak Dian Kusumastuti.. pan aye jadi kangen ama Slank nyang tempoe doeloe... :)

      Delete
  11. Tulisan yg ciamik. Saya setuju. Makasih tips nya ya mba. Emmh, saya masih termasuk blogger baper nih mba. Nggak yg sedih sm teman2 blogger yg dapat job, sih. Namanya rejeki tiap org kan beda ya mba. Nggak perlu didengkikan. Tapi klo iri (pengen seperti itu juga), iya. Jd pengen berusaha lebih baik. Itu jadi iri yg positif, kan..

    Terus terang saya masuk ke baper yg no 3. Tapi saya nggak masalah disuuzonin, dikatain baper juga nggak papa. Saya malah bersyukur, menulis dgn baper ttg pengalaman2 saya ternyata menjadi salah satu cara saya selamat dari depresi. Berbagi. Alhamdulillah.

    Jd sbnrnya nggak perlu dikotak kotakin. Baper juga ada positifnya kok mba. Asal nggak berlebihan aja. Sama dgn perasaan iri, ada iri yg positif walaupun kebanyakan iri ke arah negatif. imho ^^

    Sekali lagi, makasih ya mba, sharingnya. Salam kenal ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cakeeep. Bener banget, Mbak Delyanet. Terkadang saya masuk ke yang nmr 3 juga kok, hihihi. Apalagi kalau ngomingin perasaan sendiri. Deeileee.. berasaaa banget. Tapi ya itu tadi, belajar bijak mengelolanya dan berusaha menjalani tanpa menyakiti perasaan sendiri pun orang lain.

      Salam kenal ya, Mbak. Terinakasih kunjungannya.. 😀

      Delete
  12. Bersukurlah ada orang2 baper,
    jadi dapet ilham buat nulis ini :D

    yopiefranz.com

    ReplyDelete