#HariPertamaSekolah



#HariPertamaSekolah
#SMPN25Bandarlampung
#SDITMuhammadiyahGunungterang

Yang sulung masuk SMP. Yang bungsu masuk SD. Masalah biaya? Tak usah dibahas, deh. Hehehe. Yang pasti mah bersyukur karena Allah berkenan memampukan. Walau melalui perjuangan yang berdarah-darah. Alhamdulillah. J

H-2.
Semua sudah terkondisikan dengan baik. Kebutuhan dari kepala sampai ujung kaki, tuntas. Si Emak jauh-jauh hari nyedian masing-masing satu lusin kaos kaki. Bukanya apa-apa. Kalau satuan harganya bisa dua kali lipat. Kaos kaki SMP satu lusin berkisar 32 ribu. SD 30 ribu. Sementara kalau harga satuan bisa 5-6 ribu. Jadi, hemat, kaan? Semoga bisa sampe satu tahun, xixixi (hemat tingkat tinggi,J)


H-1.
Cek tas Arung yang baru dibeli dua bulan yang lalu. Olala! Di bagian depan terlihat jelas titik-titik jamur. Tak sedap kali dipandang. Mana pula tasnya berwarna oranye ngejreng. Jadilah sore meluncur ke Fitrinofane nyari-nyari tas. Lumayan dapet yang harga 58.000, dibeli pake uang THR. Maklum, dah over budget soalnya, hehehehe. Dan untungnya lagi, si doi ikhlas, kok. “Kan uang Bunda tinggal sedikit,” gitu katanya. Duh, bener banget, Nak... hahaha... hush..

Malamnya, semua sudah disiapin. Tas, baju seragam, sepatu diletakkan berjejer. Pukul 21.40 disms sekolah kalau Arung kudu pakai busana muslim, bukan seragam merah putih. Eng ing eng. Emaknya bongkar lemari demi mencari si koko biru. Fhiuuh.. jam 10 malam baru deh ketemu. Rencana mau nyuci piring sehabis menyelesaikan bumbu nasi goreng spesial untuk besok pagi, terpaksa ditunda. Si Emak tepaaar. Bapak yang juga seharian ngajak anak-anak main, pulas duluan. Xixixixi.. J


Hari H.
MasyaAllah.. gagahnya dua bocah! Walaupun Pandu masih pakai seragam SD yang sudah cingkrang, bagi kami dia tetap aja keren (ya iyalah, ini pan sangat subjektif, hihihi). Arung yang semula ngambek karena enggak jadi pake seragam baru, akhirnya luluh tuntas oleh bujukan dahsyat bapaknya. Ruaar biasaaah! Oiya, Pandu sekolahnya barengan ama kakak sepupunya nan kece n baik budi, Rahmanika Fauzia Ayassi, namanya. :)


“Bapak aja yang nganter Dedek, ya, Nda!” pintanya dengan wajah yang mulai normal.

“Lha, kirain Dedek minta Bunda yang anter. Bunda aja, sih, Dek.” Di situ saya merasa gimanaaa gitu. Antara seneng karena doi dekat banget ama bapaknya, tapi juga sedih. Hari pertama SD gitu looh. Pan emaknya mau poto-poto. Hal yang tak bisa diharapkan dari bapaknya, hehehe.

“Bapak aja!” ujarnya tegas.

“Bapak kan nganter Mamas sampe rel.” Saya masih berusaha ngebujuk.

“Rel kan deket. Abis itu langsung anter Dedek.” Nyerah. Baiklah. Saya langsung meluncur mandi. Berharap ada perubahan rencana.

Setelah bapaknya pulang.

“Dedek dianter Bunda aja deh, Pak. Tapi Bunda nanti di sekolah jangan poto-poto, ya. Kalau sudah pake seragam baru, baru boleh poto. Mmmh, Bapak besok aja  anter Dedek. Gantian.” Aturnya sambil memakai sepatu. Hohoho, mungkin karena tadi dia belum lihat emaknya rapi. Pas dah wangi n kece badai membahana, baru deh doi menentukan pilihan, wkwkwkwk. Si Bapak hanya bisa mencium dan mengacungkan jempol. “Siap!”


Sebagian piring masih teronggok di sudut dapur. Rumah masih belum sempat disapu.
Hari pertama Pandu membawa bekal nasi goreng spesial. Arung membawa susu dan sate bakso ayam.
Maksud hati hanya menemani Arung sebentar lalu meluncur ke kantor pajak dan pulangin buku ke perpustakaan. Ternyata tak bisa. Ini kesempatan berkenalan dengan banyak orang.
Mencermati  bagaimana raut wajah anak-anak. Sambutan para guru. Sikap para orangtua.
Bertemu beberapa teman yang sudah lama tak bersua.
Berkenalan dengan yang baru. Ada yang membeli buku #CintaTanpaSyarat.
Alhamdulillah.

SDITM sudah siap menerima para murid. Halal bihalal. Perkenalan. Ada beberapa anak baru yang ngambek. Banyak juga yang serasa sudah akrab. Raut senang, takut, gelisah menjadi satu. Namanya juga #HariPertamaSekolah... Xixixixi...

Dapet satu pict Arung pake sepatu sendiri. Ssst.. jangan sampe doi tau.. wkwkk



***

Pujaan hati,
Selamat menikmati suguhan ilmu dan limpahan kasih sayang dari para guru
Kami menitipkan kalian dalam tatapan dan genggaman cinta mereka
Semoga Allah berkenan memampukan kalian tumbuh sebagai manusia berbudi
Yang menempatkan Allah di atas segalanya...
Segalanya...
Aamiin..
Lampung, 19 Juli 2016

3 komentar:

  1. Hihihi... Seru banget nyiapin anak sekolah, ya. Yang sekolah siapa yang heboh siapa. Tapi seneng. Apalagi kalo liat anak semangat sekolah ^__^

    ReplyDelete
  2. Rayyaan malah lagi cuti nih sekolahnya. Tahun depan karyawan masih boleh antar anak di hari pertama sekolah nggak ya? :D

    ReplyDelete
  3. He em, Mbak Izzah. Rempong-rempong serrru..xxixi
    Mbak Heni, Rayaaan. miss uuu.. :)

    Makasih kunjungannya, ya, emak-emak super kereen.... :)

    ReplyDelete