Sabar Menanti Saya Insyaf....

            Kemarin, ketika menjemput Pandu pulang sekolah, kami berpapasan dengan sebuah mobil Pajero berwarna hitam. Keren, gagah dan kilauannya itu, loh.... silau, Meen.....! J

            Karena berhenti di tempat yang sama (warung sayur). Kami bisa melihat dengan jelas siapa yang mengendarainya. Ternyata seorang ibu muda, yang walaupun dibalut dengan jilbab besar, kami bisa tahu bahwa ibu itu berpostur gemuk dan berkulit putih. Dia membuka kaca dan bersiap akan turun. Dengan ramah, saya memberi senyum yang dibalas dengan tak kalah ramahnya.

            Ceklek....
            “Ayo, turun, Mas... Bunda mau cari sop-sopan!”

            Pandu turun sambil terus memperhatikan mobil keren itu (mungkin pikirnya, kapan ya Bapak bisa beli, hehehehe..)

            Hampir selesai saya belanja, Ibu itu turun. Dengan jilbab besar, daaaaan..... baju daster selutut.... ! wadduh....  Saya pura-pura nggak lihat sambil menahan senyum. Kami pun langsung meluncur pulang.

            Di motor.
            “Bunda, Ibu itu pakaiannya salah kan, ya?” Tanya Pandu dengan raut muka gimanaaaaa gitu.. Saya menganggukkan kepala.


            “Ih, kok nggak malu ya, Nda?” Tanya Pandu nggak puas dengan jawaban dari saya. Saya cuman angkat bahu. Susah mau jelasinnya di motor.

            Sampai di rumah dan sudah ganti baju.
            “Mas, masalah yang tadi.... Miungkin Ibu itu bingung. Rencananya sehabis jemput, mau langsung pulang... tapi ternyata dia lupa kalau ada yang harus dibeli” saya menjelaskan.

            “Tapi, Nda.. gimana pun keadaannya, nggak boleh lah kayak gitu. Jilbab itu kan untuk nutup aurat, bukan cuman kepala” Pandu masih penasaran.

            Jleeebb... Bener banget.
            “Iya sih, Mas... ya udah, ambil hikmah aja, ya!”
            Pandu menganggukkan kepala. 
        
            Saya berkaca pada diri sendiri. Walaupun sudah memakai jilbab dari masa kuliah, saya bukanlah pemakai jilbab yang baik. Jilbab saya pakai hanya pada saat kerja, menerima tamu dan berpergian. Sehari-hari saya membiarkan rambut saya tergerai dengan penuh permakluman. Ah, maklum, kan nggak kemana-mana. Ah, maklum, usia sudah mulai tua,. Ah, maklum...maklum... dan maklum.. Dengan manisnya, saya ‘memaklumkan’ sebuah kewajiban. Hhhh...

            Baru beberapa tahun belakangan ini saya merasa malu. Saya berharap saya merasa malu dengan Tuhan, karena sudah lama sekali saya membiarkan Dia dengan sabar menanti insyafnya saya.
           
            Terimakasih ya Allah... semoga belum terlambat...
           
Warung Pandu
27 November 2014

1 komentar:

  1. Hehehe...usia Pandu brp tahun mb, udah pinter argumen ya?

    ReplyDelete